Ahad, Mei 29, 2011

::Mentari..kembali menyinari::

Views

-Pena Dingin Salju-



Sunyi menyapa hati,
Resah gelisah menari-nari di pentas hati,
Rintik-rintik hujan air mata membasahi,
Gelora hati ini kembali menyembah Bumi.

Apakah tiada lagi alasan untuk ku bangkit,
Tekanan semakin menghimpit,
Oh, dimensi ruang dan waktu semakin sempit,
Adakah aku masih sempat untuk cuba bangkit.

Hujan gerimis kembali,
Seakan-akan menyertai aku yang sedang duka,
Awan mendung kelabu seakan-akan membalut hati,
Bilakah ia akan berakhir.

Aku larut dalam dunia kelabuku...
Tenggelam bersama-sama jiwaku, fikiranku...

Aku di mamah sepi...

Berjalan sendiri..

Sepi...

Aku rebah... sendiri...

hanya sendiri... dilembah sepi...

Dulu ada bintang menyinari,
Tapi dia pergi, hilang di pagi hari...
Aku sendiri lagi...
Aku buka mataku,
Ada seseorang menghulurkan tangannya kepadaku,
Tersenyum bagaikan mentari,
Mentari yang menyinari,
Dia berkata padaku,
jangan rebah lagi,
Ayuh kita sama-sama berjalan,
Agar kita sampai ke destinasi.

Katanya dunia ini sememangnya indah,
tapi hanyalah alah,
Hanya yang kuat saja yang boleh teruskan perjalanan,
Hanya akan berehat,
Apabila sudah sampai ke destinasi,
hanya satu Destinasi,
Syurga-Nya.

Aku bangkit kembali,
Dia bicara lagi,
Allah dekat di hati,
Allah itu Maha Pemberi,
Allah memberi pada jalan yang tidak ku sangkai,
Ingatlah, mentari itu menyinari,
Bgitu juga bulan di malam hari,
Memantulkan cahaya mentari,
Agar kita juga merasai,
ALLAH itu sentiasa ada,
Walau Dia tidak di depan mata,
Ibarat seperti Bulan memantulkan cahayanya,
Begitulah ibaratnya...

Seandainya aku pergi,
ingatlah, Tuhan masih di hati,
Bersamamu setiap hari,
jangan lupa padanya kerana dia tidak pernah lupakan kita.
Aku hanyalah perantara,
Antara dirimu dan Tuhan-Mu.
Mentari itu,
tetap menyinari...

sahabat...
Saat kau perlukan aku,
Aku sentiasa ada untukmu,
jauh atau dekat, kita tetap bersama.

-Cacatan pena Dingin Salju-
Kesinambungan antara hujan dan mentari
Agar pelangi tetap menjadi indah kembali
Di sini ku potretkan di taman seni kiasan hati
Terima kasih duhai Mentari!~

☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

2 ulasan:

hana salleh berkata...

kerana dirimu begitu berharga~
kerana itu mereka sentiasa disisi~
senyum selalu kerana senyuman anda ketenangan buat saya :)

fiey zara malaiqa berkata...

hijra :)

 
COPYRIGHT@Segala Yang Tercatat Di Atas Semua Hak milik Atin Jieha Pemilik SKH