Jumaat, Mac 21, 2014

:: Bumi Menangis ::

Views

Bumi Menangis,
Mungkin seisi nya ada yang terhiris,
Hingga jernih-jernih putih menitis..
Sinis.

Salju?
Mahu kembali di musim Bunga kah?
Di luar sana bagai dipalu gendang meraikan kedatangannya?

Duhai,
'Kun Fayakun 'kata TUHAN..
Maka pasti akan juga menjelang..

Bicara alam..

- Atin Jieha -

☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

Selasa, Februari 11, 2014

:: Masih Basah ::

Views
Masih Basah.
Pelupuk-pelupuk rindu.

"Apa yang ada di sisimu akan lenyap dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal.Dan Kami pasti akan memberi balasan kepada orang yang sabar dengan pahala yg lebih baik dari apa yg telah mereka kerjakan" 
[16:96]
Hari ini hari hujan.
Walau hari cerah terang benderang,
Namun..
Ada tetes-tetes berbaur rindu pada pipi yang bungkam.
Sosok jasad itu dirindu.
Lantas..
Al Fatihah digumam, pelerai amukan rindu.

" Abang..! "
Senyum beserta tangis.
" Abang ..! rindu.. ~"
Bayangan wajahnya menerpa. Dipujuknya hati , mencari 'tenang' yang hilang seketika.
" Atin Tahu tak, abang pernah kata..banyak-banyak adik, atin adik yang paling dia sayang. "

Allah.
-----------
Membelek potret-potret lama. Seakan gambar itu berbicara.Setiap potret punya cerita.
Duka,Suka,
Tangis,Tawa.
Melihat dengan kaca mata hati, pasti kita mampu mengetahuinya.
Tidak semestinya yang tersenyum itu gembira, dan yang memaparkan bibir segaris itu berduka.
Tapi..
ada satu wajah, memendam sakit derita.
Namun senyumnya kembang bugar sentiasa.
Menatapnya bercucuran mutiara jernih di pelupuk mata.
Menatapnya lagi membuatkan fikir dan ingatan menerawang pada kenangan-kenangan lama.

Kenangan sewaktu kita berbagi rasa, berkongsi dan bercerita. Membesar terpisah dan akhirnya kembali bersama. Semua itu tidak mampu dilupuskan dari sudut hati .
Masakan tidak, sedari kecil.. telah banyak cabaran bersama yang telah kita tempuh. Membuat antara kita semua bersatu hati mengorak langkah demi langkah hingga dewasa.

Aku tahu,
Tidak mudah menjadi seperti dirinya. Kadang mulut tertawa dalam suka,
mata menangis dalam duka. Betapa waktu telah membuatkannya kuat.
Persis helang, Kuat mengepak sayap di birunya Langit,

Abang,
Sering-sering sahaja kepadamu tanganku menadah. Dihadapannya dilepaskan segala gundah, Abang tidak pernah lelah, dan selalu mengalah. walau adik-adiknya selalu bikin susah .

Abang,
Tidak terasa begitu cepat waktu berlalu, kerinduan akan masa-masa kecil dan membesarnya, kini hanya bisa ku kenang dan tidak akan lagi terulang. 

Meskipun kini dia jauh disana, Aku yakin dia pasti bahagia. 

Hujan.
Aku menulis dengan basah mata.
Aku rindu kan arwah.
Dan kerna dia, aku kini belajar sepertinya. Menjadi anak yang baik hingga tertancap diingatan kedua ayah bonda walau tiada.

Wahai Allah, ampunilah dia, naikkanlah darjatnya diantara orang-orang yang mendapat hidayah, dan lindungilah keluarga dan keturunannya yang masih hidup. Ampunilah dia dan kami, wahai Tuhan sekelian alam, luaskanlah kubur baginya dan berikanlah cahaya didalamnya.


Basah,
Masih Basah.






☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

Selasa, Januari 07, 2014

:: Januari KU ::

Views



Januari ,
Aku ini .. 
Si wanita kecil,
Yang masih berdiri.
Membesar dengan penuh harapan
Hasil daripada rencana TUHAN.

Januari, 
Usia ku lebih dari satu angka,
Menginjak kepada Dua 
Yang nyata menjadi perpuluhan
sehingga membuat ku terasa 'Tua'.
Aku sudah Tua , wahai januari..
Sedangkan amalku ,
Sedikit tanpa meningkat seiring usia.

Januari,
Dengar sini.
Aku masih disini.
Sedang lagi melakar mimpi
Menjejak sahrawi ,
Jauh dari Ibu Pertiwi.
Terasa diri diulit mimpi ngeri .
Ini realiti kan?
Tapi,
Bukankah ini Caturan TUHAN
Sesuai dengan FIRMAN,
Dalam Quran dicatatkan,
Dengar si Hati ku sayang,
“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ’Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi ?Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

Januari,
Aku ingin berjalan lagi.
Namun kini, dengan iringan larian yang tiada henti.
Kalau ku lelah,
Masa pasti mengubati
Dan aku akan terus berpijak di bumi ini
Dengan kental jiwa dan diri.

Ya, kali ini akan cuba ku tepati
Kerna,
Kehidupan ini ibarat sedang berada di tengah-tengah tali gantung
Untuk berpatah balik,
Pasti bakal ku kenang kembali kepayahan yang telah dilalui selama ini
Alang-alang sudah melaluinya
Teruskanlah hingga ke hujung garis
Aku tahu januari..
Di hujung sana,
Ada segaris senyum bahagia yang menanti.


Doalah sayang, Doa .
:')


Wahai Tuhan kami!
Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah.
Wahai Tuhan kami!
 Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami.
Wahai Tuhan kami!
Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.
(Surah Al-Baqarah, ayat 286)






AtinJieha
Pemilik SKH
07012014

Selamat Datang Januari





من يتعب في البداية 
يسعد في النهاية

"Barangsiapa yang berpenat pada awalnya, gembiralah pada akhirnya"

Nota SKH:" Ada tak jasad baru nak tukar dengan jasad sekarang ni?"
Dia: " mintalah dengan Allah "

*sentap~!

" kan awak selalu tulis Kat SKH ..mohon kudrat,mohonlah daripada Allah. DIA nak dengar rintihan awak.. "..

Hujan!~

If Allah bring you to it, He will bring you through it 
Bersabarlah teman. 
Langit takkan selamanya mendung, hari takkan selamanya malam.
Inna Maal Yusri Yusra

☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

 
COPYRIGHT@Segala Yang Tercatat Di Atas Semua Hak milik Atin Jieha Pemilik SKH