Rabu, Januari 17, 2018

:: HATI ::

Views






Untuk menulis,
Perlu dengan hati.
Kerana yang datang dari hati,
Ia mewakili diri. 

Tapi meluah dengan hati pun kadang-kadang perlu berhati-hati,
Gusar menyentuh hati yang tidak diingini.
Bila yang membaca makan hati,
Bimbang pertalian suram lagi.
Risau dibenci.

Ahh..
Lebih baik berdiam diri.
Pakukan pena , dan kembali menyendiri.



# TUHAN adalah Sebaik-baik PENDENGAR. Kau tidak perlu menjerit atau menangis sekuat hati.
Kerna DIA mendengar walau sekecil benda yang kau sorok dan aduhkan. Dengan bisikan melalui Hati, dengan diammu juga. DIA tetap mendengari.



 AtinJieha
PemilikSKH
17012018
15:01 PM




☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

Rabu, Disember 13, 2017

:: Memoir ::

Views




Engkau tidak mampu mengulang2 memoir,
kerna sekiranya diputar tetap tidak akan sama.
Tetapi, kau mampu mengenangnya.
Dan menghargai apa yang akan kau hadapi akan datangnya.
Memoir, kau tepuk2 dada. 
Simpankan dalam hati dan cuba rasa resapan manisnya.


Walau kini,


kau terasa kian pahit.

Ya,
untuk menelan hakikatnya.

AtinJieha
Pemilik Seni Kiasan Hati
13122017
18:09 PM

☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

:: Kunci Hati dan Usang ::

Views

365,
Berlalu dengan pantasnya.
Dan hari ini ,
Kau kembali mengambil kunci .
Kau cuba membuka pintu hati nan usang.
Didalamnya..
Ku kira ada hati yang mekar merah berdegup dengan baik sekali.
Ternyata yang ada,
Hanya usang dan sakit tenatnya hati.

" Kenapa begitu teman? "
Soal ku dengan nada simpati seraya mata ku pejamkan.
Tidak mampu aku menghadap wajahnya yang terkilan.
Lantaran melihat hasil setelah kembalinya amat mengejutkan.

Dalam rasa sesak dan sukar,
Kau menjawabku dengan sendu yang tidak mampu terungkapkan.

" Iman, telah aku telanjangkan . Diganti nafsu. Aku biar merajai diri dengan begitu. "


Aku masih cuba membiarkan mataku terpejam.
Khusyuk mendengar pengakuan yang sarat dengan penyesalan.

"Lalu, mana iman kau lemparkan ? "
" TUHAN ? Di mana engkau letakkan? "
" Hati ? Kalau hati kau hitam , sekiranya engkau mahu ,
ayuh aku bantu.
 Cuci dan basahkan dengan muhasabah. Engkau mahu tidak? "

Dia menunduk.
Tanpa disedari, dia depangkan tangan.
Dengan wajah yang bungkam dan suram ,dihulur hatinya untuk aku.
Ya, akan aku cuba rawat.
Bersamanya untuk menghidupkan kembali hati nan usang.
Bagi menggantikan dengan degupan islam, iman dan ihsan.

Nanti,
Sudah selesai.
Aku akan pulangkan kunci kepada hatimu.

Kali itu,
Kau buka.
Dan tersenyumlah. 


🌂Rasanya kau tahu kita punya rasa yang sama. 🗝💝

AtinJieha
Pemilik Seni kiasan Hati
13122017
15:19 P.M

☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

 
COPYRIGHT@Segala Yang Tercatat Di Atas Semua Hak milik Atin Jieha Pemilik SKH