Jumaat, September 21, 2018

:: Diam-diam ::

Views
Diam-diam

Diam- diam,
Aku memerhatikanmu.
Tanpa kau ketahuan..
Walhal, antara terang sebenarnya aku masih teguh disisi memberikan sokongan.
Diam-diam aku, dengan bisuku.
Aku tahu tidak mudah kau jalani hidupmu.
Pelbagai pancaroba yang kau tempuh,
Beberapa kali yang tidak terbilang engkau usap tangis daripada pengetahuan sesiapa pun.
Tapi sedarlah,
Hati kita telepatinya bersambung.
Apa kau rasa, aku terasa kesannya.
Apa kau tanggung, aku jua terasa berat bebanannya.
Ibarat jasad dua, hati satu.
Kau tahukan itu?
Doa aku, untukmu. Ada selalu..

Pemilik SKH
AtinJieha
20092018


☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

Khamis, Mei 03, 2018

:: Topeng Senyum ::

Views

" Sometimes the strongest among us are the ones who smile through silent pain , cry behind close doors, and fight battles nobody knows."




Malam yang sunyi, terbaring kaku di atas katil.
Matanya masih terbuntang.
Lengannya seperti biasa di atas dahi, merenung dinding kosong .
Jasad di situ, fikiran menerawang, Hati berjalan-jalan.
Berselirat kisah-kisah semalam,
Hari ini punya cerita juga menjadi sajian didalam kekotak minda.
Betapa banyak luka yang dia perolehi.
Jiwa dirobek atas salah sendiri.
Ikutkan hati, mahu sahaja dia tersungkur sendiri.
Menutup semua pintu yang menghubungkan dengan duniawi.

Tapi entah,
Bila menjelma siang, tanpa dipinta dia menyarungkan topeng yang terlukis senyum,
dan berjalan gagah di hadapan manusia yang berpapasan dengannya.

Hairan.
Lain manusia boleh kecundang.
Untuk memaparkan senyum sewaktu gundah gulana.

Tapi dia..
Masih,
Dia masih menyarungkan topeng senyum.
Menutup lelah yang sedia ada.
-------------------------


" Selamat pagi cinta ! "
Dia melambaikan tangan pada awan biru.
Bunga-bunga yang baru indah berkembang dikucup baunya.
Sejirus itu dia datang menyinggah di bawah pohon teduh di sebuah taman.
Duduk sebentar melakar bait cerita di atas kertas kosong warna putih.
 

" Oitt ! buat apa di sini? "
Tanya si fulanah itu kepadanya.

Tersentak dia.
Cepat-cepat disarung topeng.

" Saja, menulis.  Cari ilham ."
Senyuman paling manis diukirkan hadiah buat yang bertanya.
Dibalas pertanyaan dengan ikhlas.

" Kau ni.. Tak pernah tak senyum. Hari-hari kau mesti sentiasa bahagia. Tak lokek dek senyum. Tak pernah dilihat bermuram durjana. cemburu aku. Untung kau. "

*Hatinya tergelak kecil,
Tertunduk sekejap.
Mengumam dalam diam.
Kau tak lihat dibalik topeng ini.
Kalau kau tahu isi disebaliknya, pasti kau tidak berkata-kata seperti yang kau lontarkan tadi .
Betapa remuk yang ada di wajah sebenarnya.
Dan betapa aku sedang gigih mengubati luka-luka semalam.


" Aku minta diri dulu. "
Disantun si fulanah dengan genggaman salam yang aman.
Sekilas dia segera ingin memanjangkan langkah. Meneruskan perjalanan cuba capai impiannya yang berkecai.
Dikutip-kutip cebisan impiannya yang berselerakan.
Mana tahu kalau cantum kembali, dia tidak perlu lagi berlakon lagi.


Tiba-tiba ada satu origami berbentuk kapal terbang terlayang jatuh tepat di kakinya.
Langkahnya terhenti.
Matanya sibuk mencari pemilik siapa yang tercicir origami tersebut.


Tiada.

Diambil origami tersebut.
Disitu kelihatan ada nota yang terpalit dakwat hitam.
Dibuka perlahan-lahan.
Mungkin mana tahu ada nama sang pemiliknya.

Baca.
Diam.
Tanpa sedar berjuraian air mata dibalik topeng senyum yang dipakai.


 " Kadang tanpa tersedar kita lelah,
Lalu disarung topeng senyum.
Sekurang-kurangnya disekeliling tidak perasan,
Bahawa kau sedang sibuk menjahit luka untuk merawat ia bagi sembuh.
Dan, bila sembuh..
Bisa sahaja kau tanggal topeng senyum pada waktu yang kau mahu.
Perlahan-perlahan,
Tidak perlu drastik.
Kerna kau perlu waktu.

Nanti-nanti, kau boleh hias wajahmu dengan senyuman manis yang sebenar.
Tanpa menipu lagi , bahawa kau sedang sakit.
Tidak perlu hijabkan lagi.
Perlahan-perlahan ya.. "
 - Impianmu -

Itu cebis dari impiannya.
Senyuman ikhlas tanpa menipu.
Dan Mimpinya untuk menjadi salah satu bintang bersinar di tiap-tiap kehidupan manusia yang disayangi.

Baru dia tersedar,
Setiap salah bisa diperbaiki.
Setiap kegagalan kadang bisa terulangi,
Jatuh ,bisa bangun,
Tapi.. seandainya menyerah untuk hidup ,selesai hidup.

Tidak.. dia tidak mahu hidup dalam kabut.
Dalam kepuraan yang membuatkannya serabut.
Bertopengkan kepalsuan, Senyuman yang diada-adakan.
Itu bukan hidup sebenar.
Isi yang duka, luarnya ternampak suka.
Yang merana jiwanya.
Yang sakit hatinya.
Apa guna hidup yang sebegitu cuma.

*Ditepuk-tepuk dada
' Iman, kau masih disitu. Kenapa bodoh aku tidak menggilapnya. Kalau aku tidak tingkatkan keimanan, suram lah semesta jiwa. Kenapa aku lupa TUHAN, sedangkan DIA ada. Untukku mencurah dan mengaduh segalanya. Bukan membiarkan hati terus mati, Memalsukan hidup yang patutnya lebih bererti.  '

Tertunduk lagi.
Hujan lebat lagi di tubir matanya.

Ada bisik suara seraya menjengah,

' Menangislah sampai puas. Itu bukan dosa.
Hingga hatimu aman. Saat itu perlahan-lahan kau ukirkan senyuman untuk gagahkan jiwamu yang terluka. Jangan gusar, ada masa diperuntukkan untuk merawat dan menjahit tiap luka itu. Senandungkan zikir , sujud pada-NYA. Percayalah, ia bakal terubat. Allah selalu menjemput hamba-NYA untuk kembali. Mengecapi bahagia yang sebenarnya.   '


 ---------------------------------------------------------------------------------

Tiada lagi topeng senyum.
Topeng itu telah dia simpan, kunci ditempat sewajarnya.
Yang ada sekarang senyum ikhlas penuh bahagia yang sebenarnya.

Ya,
Perlahan-perlahan dia tanggalkan topeng senyum itu.
Sememangnya mengambil masa.
Tapi, waktu itu sentiasa ada untuk hadir memberi bahagia.
Kita yang memilihnya.

Perlahan-perlahan,
Jangan gopoh.
Yang penting hati rapuhmu kembali terubat utuh.
Jahit dengan benang iman,
Pasakkan dengan keyakinan.
Percayalah,
Ada Allah di hatimu,  senyumanmu pasti tersemai.

Atinjieha
Pemilik Seni Kiasan Hati
14:28 p.m

Selayang Senyum yang gigih, Untuk menebar secebis kasih.








Melihat manusia tersenyum, kadang-kadang ada juga yang menghijab hati sebenarnya. Disarung topeng senyum, Mengaku gagah, Tertawa tanpa tahu apa ada pada jiwanya.
Itu normal.
Pasti ada yang bijaksana, sembunyikan tangis dan duka. Sorokkan resah musibah yang dilandanya. Janji tebaran senyumannya tetap ada.
Emm..Aku tahu , kau begitu kan?
Hahh..Tidak mengapa.Perlahan-perlahan. Topeng senyum itu tidak akan kekal selamanya.Nanti-nanti senyummu akan kembali megah menghias wajahmu sebenar.
Bukan lagi topeng.Percayalah.Cuma, Kau yakinlah pada TUHAN.Kau ada iman, InshaALLAH senyummu akan kekal.
Dengan izin-NYA.



☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

Rabu, Mac 14, 2018

:: Kaktus ::

Views

Assalamualaikum Taman Teman, 


Moga bunga-bunga hati yang sedang memekar terus berkembang. 
Kalau-kalau kau bakal layu, ketahuilah.. kau tetap dikenang atas jasamu menyerikan halaman. Memberi sentuhan indah yang tertancap dalam ingatan .
----------------------------------------------------------------------------------------

" Ku petik lagu-lagu rindu,
Beberapa kali aku putar nada-nadanya,
Ku mainkan untuk mengingatimu,
Menyelam kenangan-kenangan lalu,
Saat di mana tangan kau dan aku berpegangan kukuh,
Bertaut teguh.
Dan detik ini, aku menulis.
Untukmu,
Sempena hari jadimu.
Kau masih ingatkan aku menulis untukmu dahulu, 'Kaktus' ? " ( Wanita Kaktus )


Kaktus...
Tanggal hari ini, serasa ku tanggal yang indah sekali.
Tanggal yang pernah menjadi penyaksian tunas yang memekar,
Di tengah-tengah padang tandus gersang,
Kau membesar dengan tenang.

Kau tahu kaktus,
Aku cuba mengingatimu.
Terutama jiwamu.
Jiwamu yang besar walau hakikatnya tubuhmu kecil.  
Hatimu pula sukar ku gambarkan.
Kerna ia terlalu berharga untuk diaksarakan.

Kaktus,
Untuk memutarkan memoir-memoir lama, 
Aku belek-belek potret yang berhabuk itu,
Kau ada terselit disitu.
Kau bawa hati yang manis sekali.
Pernah berkali-kali kau hadiahkan aku kemanisan itu untuk dikongsikan.
Dan pastinya aku genggam sampai sekarang.

Kaktus,
Bertahun-tahun lalu, aku kenali  mu di jalan dakwah. Jalan berliku-liku yang aku berjanji untuk menapak di atasnya. Meskipun perlahan, berkat huluran tangan mu dan yang lain, aku cuba kekal.
Sekalipun terpaksa aku merangkak, aku tetap ingin terus di atasnya.
Ya, kau hadir dengan senyuman yang memberikan kekuatan.
Kadang aku tercemburu, Kau mampu terus menceriakan teman-teman disisimu , meskipun duri-duri yang membalutimu terkadang membuatmu berdarah. Torehan luka itu kau kaburkan dengan segaris senyuman .
Kau gagah kan. Aku kagum.
Pasti sekali kerna kau sepohon kaktus. Yang tegar berjuang di bawah terik-terik matahari.
Berdiri gigih di malam hari.
Aku ingat sekali, kaktus,
Kau selalu memegang erat lenganku dengan cermat, Kau tunjukkan cara untuk menjadi pohon yang utuh kalbunya. Ia tersemat. Dan aku masih terjemahkan ia dalam hidupku.

Kaktus,
Kadang air mata yang bergenang sukar sekali dilihat, terlitup dek kain kecil yang menutupi wajah. Tapi kau tetap sedari nya. Hebat kau kaktus. Bahkan setiap kali ada air yang bergenang di tubir mataku, Pasti diseka oleh mu keras. Dan aku pasti pantas menggeleng , kerna aku malu diberi nikmat yang begitu hebat dari TUHAN. Iaitu seorang sahabat yang mampu melihat tetingkap hati aku yang rawan. Walau sesekali aku langsung tidak terjemahkan duka itu. Aku kagum denganmu kaktus. Si kaktus  yang berusaha mengeraskan hati sendiri untuk aku si kerdil itu. Biarpun berkolah air mata aku alirkan, Kau menyerapinya dengan akar-akarmu. Kau simpan air itu ditubuhmu, untuk dijadikan air penawar dahaga jiwa yang tersesat di tanah tandus dan gersang itu.
Kau kaktus, yang berjuang untuk masa hadapan, kau pasakkan kekuatan berbanding kelemahan semalam , untuk esok yang harapnya berseri bahagia.


Kaktus,
Kau tahu di lubuk hati yang paling dalam ini ,namamu terantai cantik  nun disitu.
Walau tiada khabar dariku untuk berbahagi kisah denganmu, Kerna masa yang tidak langsung mengizinkan aku melantun rindu. Jangan bimbang. Rindu aku selalu memercik. Untuk sepohon kaktus yang memeluk erat jantung hati aku.
Biarpun tusukan-tusukan duri darimu itu membuatkan hati ku berdarah, Itulah bukti aku sentiasa mencintaimu kaktus.


Kaktus,
Kau tahu kan aku ada sepasang sayap?
Kalau-kalau kau rasa lelah berdiri,
Kalau-kalau kau rasa sunyi, 
Kalau-kalau kau rasa penat  di pandang dengan keji, 
Yang kemudiannya telinga kau bingit dengan kicauan cerca manusia,
Kau datangilah aku disini.
Aku ingin sekali hadiahkanmu sepasang sayap .
Sayap yang mampu terbangkan engkau tika ampuh,
Bawamu ke langit yang tersergam biru,
Untuk merawat hati yang rapuh.
Jangan bimbang kaktus, walau ia sayap imaginasi, padanya tersadur janji.
Janji untuk terbangkan kau ke serata pelusuk negeri,
Untuk menunjukkan bagaimana hidup bererti.
Aku namakannya Sayap Bidadari.
Tapi kan,
Kalau sayap aku rapuh,
Jangan gusar.
Aku ada kaki , yang akan menjadi tongkatmu nanti,
Untuk melewati hari demi hari dengan pasti.
Percayalah..
Walau hakikatnya tidak mudah.


Kaktus,
Masa cemburu lagi ,
Aku perlu pergi meninggalkan tinta ini.
Kau tahu kan setiap yang tercatat di taman ini, insan-insan yang aku rangkulkan di dalam tiap deretan huruf itu manusia yang aku sayangi.
Jadi, izinkan aku kembali ke realiti.
Meneruskan kerja aku sebagai suri.
Nanti..nanti.. aku datang lagi.
Mencatat lagi kisah-kisah manis dengan mu dan yang lain. Supaya tua nanti aku boleh membaca kembali kenangan aku yang tidak mampu ulangi.
kaktus,
Ini sahaja hadiah untuk hari jadimu.
Tidak mampu aku kirimkan Hadiah dari jauh, cukuplah untaian doa yang tiada jemu dari taman hatiku.

Aku, si kerdil itu.Yang menyayangimu. Si kaktus.🌵
Ikhlas.



Kaktus , 🌵
Tidak wangi tapi berduri, 
Keras tapi didalamnya lembut berisi.
Dengan tampungan-tampungan air yang menyejukkan sanubari, 
Hasil kerja kerasmu mengerahkan akar-akarmu menyerap air-air di dunia yang kontang kering.
Hahh,
Tertawa kecil aku.
Biarlah berjuta-juta aksara pun aku nukilkan,
Langsung tidak mampu terjemahkan seluruh tentang kau yang aku kagumkan. 



AtinJieha
Pemilik Seni Kiasan Hati
13032018
5.11 P.M


" Aku sudah tulis-tulis semalam, Tapi beberapa kali aku padamkan. Aku ulangi , dengan seka-seka air mata. Bukannya apa , aku tulis , rindu aku jadi lagi parah. Maka, aku padam lagi, tapi aku teringat kamu.Akhir nya aku tulis lagi, Dan ini lah hasil yang aku ingin berikan kepadamu. Sahabat yang sangat memberi kesan di dalam hati. Terimalah apa-apa yang aku rapukan ini. "

 
 

☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

 
COPYRIGHT@Segala Yang Tercatat Di Atas Semua Hak milik Atin Jieha Pemilik SKH