Selasa, April 17, 2012

:: Tongkat Sakti ::

Views

Pejam..
Pejamkan mata
Sentuhkan hatimu dengan kedua belah tanganmu
Rasakah degup jantungmu yang berdetak?

* satu suara menyapa



"Oh ye~ Jangan sampai terlelap
Kelak engkau akan menyesal tidak berguna."


*  Aku iyakan sahaja.
" Baik..
Tapi, andai aku pejamkan mata, apa yang engkau akan lakukan?
Siapakah engkau? 

Kenapa aku tidak mampu  dan dapat melihat engkau?
Kenapa hanya suara-suara halusmu yang bergema digegendang telinga aku?"


Tiba-tiba suara itu disisipkan dengan tertawa lembut darinya.
Bagai sedang berbisik, ia singgah kembali ke cupingku.


"Aku adalah engkau.."
"Dan Engkau adalah aku.."
"Kita sentiasa menyatu, dan aku sentiasa ada padamu.
Nah! ambillah tongkat sakti ini."


Terkebil-kebil..
" Untuk apa? "


"Tongkat sakti ini kepunyaanmu. Selagi hayatmu masih ada, selagi juga engkau bernafas di permukaan bumi ini. Dan tongkat sakti ini akan sentiasa berada di tanganmu. "

" Tapi...~ Apa yang perlu aku lakukan dengan tongkat sakti ini?"


" Dengar sini..
 Tongkat sakti ini sangat berguna buatmu.
 Namun , ia adalah amanah yang perlu engkau pegang erat ia sampai bila-bila pun. 
Ketahuilah, tongkat sakti ini mampu buat engkau terbang di mana-mana sahaja taman untuk engkau mewarnai mereka dengan segala jalur pelangi yang terbias melalui tongkatmu ini. 
Dengan tongkat yang engkau miliki ini, pada saat dan tika itu, engkau pasti akan bertukar menjadi si bidadari kecil untuk engkau kibarkan kedua sayapmu, dan berusaha menebarkan debunga bahagia buat serata alam yang engkau lalui dan kemana engkau pergi..
Ingat! tongkat sakti ini adalah amanah buatmu. sadurkan ia dengan segenap cinta dan kasihmu.
 Disitu engkau mampu mengubah alam dengan ceria, biar semesta ini akan terus berwarna. 
Maka, terbanglah engkau nanti dengan kegiranganmu, tapi jangan sesekali dengan sendu."


" Namun, siapakah engkau? Tolong khabarkan pada aku.."


" Aku, suara hatimu. Yang sentiasa bergema saat segala rasa yang kau cipta. 
Dan lantas yang melantunkan kembali di segenap jiwamu. Itulah aku, Seandainya ingin melihat, lihatlah dengan ruang lingkup mata hatimu. "


* Aku terdiam, dan dia beransur pulang dan hilang


Di tangan kananku Mashaf Al-Quran, Di sebelah kiriku tongkat sakti yang dibekalkan.
Dengan lafaz Bismillah, aku goyangkan tongkat sakti itu. 
Bibirku berulang kali menyebut asma-NYA yang 99.
Sesaat sahaja, aku berubah menjadi bidadari yang sangat kecil. Punya dua sayap, dan aku adalah bidadari yang berjilbab labuh. 
Bukan seperti pari-pari lain yang aku bayangkan selama ini. Cantik, tapi tidak kena dengan gaya ku.
Gaya ku mahu yang solehah-solehah sahaja.
Tapi , kini..inilah aku.
Bidadari kecil yang solehah, berjilbab labuh.. Punya dua sayap yang indah. 
Aku menggayakan jasadku yang berbalut busana indah tersebut.
Andai busana ini sangat indah, mesti ALLAH adalah yang lebih sangat-sangat terindah dalam hidupku.





Fuhh~
Dah tiba saatnya aku melancarkan misi .
Misi mewarnai dunia dengan tongkat saktiku.
Dan bakal ku alunkan sekali kalimah-kalimah yang tercatat dalam mashaf yang lengkap punya titah-NYA.
Agar, nanti..semua yang mendengar, akan bergegar dan getarnya tangkai hati mereka. 
Tidak perlu aku lantunkan lagu-lagu yang mengkhayalkan..
Kerna suara aku pun bukan sesedap untuk bergurindam.
Cukup dengan aku tebarkan puing-puing rindu daripada TUHAN.
Pencipta ALAM, Pemilik Seantero semesta yang bergemerlapan.

Aku singgah di  singgahsana saksi pertama, terkebil-kebil dia melihatku.
Tapi, di pipinya ada air mata yang beralur. 
Aku cuma tersenyum. 
Aku terbang ke arahnya..Bertenggek di bahu dan membisikkan azimat-azimat dari mashaf yang aku pegang.
"Allah Kekasihku dan Kekasihmu minta aku menyampaikan pesan padamu, Mahukah engkau dengar? "
Gadis itu mengangguk..
DIA bertitah buatmu, dalam surah al-baqarah yang penuh dengan rencah pengubat hati,
" Adakah engkau menyangka bahawa kamu akan dapat masuk ke dalam syurga, padahal belum kamu mengalami duka derita yang pernah dialami dan menimpa orang terdahulu sebelum kamu."

Matanya berkaca.
Ada sinar..
Perlahan-lahan senyuman mulai terukir dibibirnya.
Aku sedikit lega..
Dia melantunkan Astargfirullah, Dan aku melafazkan alhamdulillah.
Secebis titah-NYA telah mengemudi kembali hati gadis itu yang sedang gersang.

Gadis itu menyentuh kepala ku,
"Terima kasih bidadari kecil. Aku redho dengan segala Ujian "
Dan dia terus berlalu pergi , aku puas. Walau terpaksa melepaskan gadis itu tanpa sempat aku bertaaruf panjang.
Aku menggoyangkan tongkat sakti itu.. meninggalkan jalur-jalur pelangi di singgahsana yang ku mampir ini.
Biar nanti, saat gadis itu kembali. Dia akan tersenyum melihat keindahan tersebut. 
Aku kibarkan sayapku..
Mahu terbang ke tempat yang seterusnya.

Dari satu tempat ke satu tempat aku singgah..
Aku gariskan jalur kegembiraan dan nyahkan jalur dukacita yang sebelum ini melebat meruntun hati saksi-saksi yang ku jengah.

Ada juga saksi-saksi yang bersiul-siul girang dan melantunkan puisi buatku,
Aku tersipu malu.
Tahu sahajalah bila aku malu, aku rasa mahu menyusupkan wajahku dibalik-balik kelopak bunga yang sedang berkembang.
" Hai bidadari kecil,
Dalam hatimu ada taman,
dalam taman ada bunga yang berkembang,
Ada bunga-bunga yang indah, ada juga pohon yang rendang.
Hatimu ada insan ingin menumpang teduh.Kau lah bidadari yang baik hati , yang membantu aku melawan kesepian. "
Aku tertawa halus.
Ahhh~ gadis ini sangat mencuri hatiku ,Membuatku girang.
Hanya pada dia , sempat aku melafazkan salam.
Salam taaruf yang pasti bakal hingga ku lupus ditelan zaman.

Aku terus redah..redah semua taman yang terhampar.
Tapi, tetiba kudrat ku lelah. Aku tidak mampu gembirakan semua alam. Kudrat ku secebis, tenagaku sangat nipis. 
Sayapku makin kaku.. Walau aku cuba dan berusaha goyangkan seperti dahulu. Ia semakin lama, semakin terhakis  ditelan waktu.
Ohh, aku perlukan 'mereka' yang pernah aku gembirakan saat dahulu. Mereka sudah kembalikah di singgahsana yang pernah aku warnakan jalur-jalur pelangi dengan tongkat saktiku?

Tongkat yang aku pegang tidak lagi mampu menjelmakan aku menjadi bidadari kecil yang indah itu. Dan aku kini adalah aku.
Asalnya aku, dan kini itulah aku.
Dengan tongkat itu, aku jadikan ia sebagai tongkat untukku gantikan sayap ku yang telah hilang.
Aku kembali menjadi seorang.
Tanpa diduga, mutiara-mutiara putih yang ku tahan, gugur satu persatu.
Ya~ hakikatnya aku masih seorang manusia . Tetap seperti gadis-gadis yang pernah menjadi saksi yang pernah aku cuba damaikan.

" Bidadari kecil...Oh Bidadari Kecil..."

* Ehh.. ada satu suara berbisik.
Suara dahulu yang pernah menjengah gegendang telingaku.
Kali ini , aku dapat lihat ia dihadapan ku.
Itu, suara hati ku.
Dan dia adalah aku. Hadir kini memberikan aku dorongan dari TUHAN.



" Sahabatku, kau umpama pohon kelapa,

Sering memberi manfaat kepada sekalian manusia di sekelilingmu
Memberi teduh kepada insan yang memerlukan
Memberi cahaya dan bahagia kepada insan sekelilingmu
Meleraikan gundah dalam hati insan yang sedang kelukaan
Teruskan sahabat
Teruskan memberi manfaat kepada insan yang memerlukanmu
walaupun kerapkali insan yang datang berteduh disisimu tinggalkanmu tanpa kata setelah awan datang..
Ingatlah Sabda Nabi:
"Sebaik-baik manusia adalah yang memberi manfaat kepada orang lain "
Tapi ingat,
Jangan disebabkan ingin memberi cahaya kepada sekalian insan lain, dirimu terabai dan cahaya itu hilang. .kerana kerap kali memberi cahaya tersebut kepada insan lain. 
Jangan jadi seperti lilin ,
Tapi jadilah seperti bulan yang sentiasa menerangi insan dalam kegelapan."



Suara itu mencuit hati.
Aku kembali beraksi.  Masih ada mashaf di tanganku ini. Kali ini tangan kiriku , ku gantikan dengan tasbih untuk aku memuji dan memuja Tuhanku yang tidak pernah langsung meninggalkan aku sendiri.
Biar lelah menjaga hati, Allah tahu apa yang terbaik untukku ini.

Ohh! 
Teruskan menebarkan kedamaian, Jom kita hamparkan kasih sayang. Biarpun nanti, kita akan terus-terusan pasti ada saat yang akan rebah kerna ketandusan..
Kalau buat kerna TUHAN, segalanya akan baik dan tenang.


- Atinjieha -
17 april 2012
Bayt imtiyaz Crew, Jordan.
Antara duka dunia,
Mahupun duka di akhirat..
Baik memilih duka dunia,
Untuk menggapai bahagia di akhirat. :)

Nota SKH:
Tanam benih-benih cinta,
Baja dengan sayang.
Kelak berbunganya gembira,
Hati pasti akan girang.


-> Terima kasih buat peluntur dan pengubat hati ini berduka semalam, sungguh! engkau sahabat , dan engkaulah teman.
[ kak adek ' Rabiatul Aisyah' ]

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Sangat mengagumkan kepada seorang mukmin, sebab segala keadaannya untuk ia sangat baik, dan tidak mungkin terjadi demikian kecuali bagi seorang mukmin: jika mendapat nikmat ia bersyukur, maka syukur itu sangat baik baginya dan bila menderita kesusahan ia bersabar, maka sabar itu lebih baik baginya.” (Hadis riwayat Muslim)



☂Asal Allah redho,Tinta Ini Pasti Bernada.Ya, Teruskan Tersenyum!☂

3 ulasan:

Khair-Jiha berkata...

Utkmu bidadari kecil.. (hakikatnya besar da kan..hehehe)

Gembirakan orang lain tika diri sendri sedang berduka adalah satu nikmat terindah..:)

Teruskan gagah..
Teruskan melangkah..
Andai rebah..
Mai kat Najihah :D hihi

Love u fillah...

teringat kenangan lalu.. INDAH! :D

AnA ImTiYaZ.. berkata...

melayang-layang rasa..=)

hidup xrasa bahagia jika hnya tawa y mnghiasi...

Along Atin Jieha berkata...

Dear Jiha:
Kenangan lalu kenangan terindah . Tercipta pasti dikenang sampai bila-bila kan. :)
Terima kasih meniup kata2 semangat di singgahsana SKH ini.

Dear imtiyaz:
hehe..asif 'abid+ basirah+mata hati+uyun qalbi = 'abidah

fantasi sikit post ni kan.Tapi itulah, imaginasi xseindah yang direaliti. papepun, Titahnya berfirman:

~..dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan menangis.~ (An Najm : 43)

 
COPYRIGHT@Segala Yang Tercatat Di Atas Semua Hak milik Atin Jieha Pemilik SKH